Thursday, September 17, 2009

Dusta Berkalang

Setiap kali mendapat nikmat,
Jarang kusedari itu pemberianMu,
Terkadang rasa itu kerana,
Segala usaha dan penat lelahku sahaja.

Setiap kali ditimpa musibah,
Ku mengeluh risau bertambah gelisah,
Hingga terlupa pada Mu-Allah,
Tempat kembali segala masalah...


Ini adalah antara rangkap lagu yang dinyanyikan oleh kumpulan nasyid tanahair..kalau dihayati maknanya, benar..memang itu lah hakikat manusia...jika mendapat sesuatu nikmat..jarang2 sekali mahu bersyukur..sehingga merasakan kejayaan yang diperoleh adalah hasil usaha sendiri..Kita lupa jika tidak dengan izin Allah, masakan kita dapat kecapi nikmat itu..Walhal apabila mendapat musibah..kita mula mengeluh kesah..menghina diri..terlampau risau memikirkan hal2 duniawi yang fana mengatasi ukhrawi yang abadi...Kita lupa kita ada Allah untuk mengadu masalah..Kita lupa Allah itu Maha Mendengar segala rintihan hamba2Nya...Kita mengambil jalan mudah melempiaskan masalah..dengan keluar berseronok bersama kawan2 dan sebagainya bagi melupakan masalah yang membelenggu...


Sahabat2..ini bukan caranya..sebagai insan yang bergelar muslim..ada caranya untuk kita mendapat ketenangan hati...


Allah berfiman:

"Wahai orang-orang yang beriman!Ingatlah kepada Allah, dengan mengingat (nama-Nya) sebanyak-banyaknya.Dan bertasbihlah kepadaNya pada waktu pagi dan petang. Dialah yang memberi rahmat kepadamu dan para malaikat-Nya (memohonkan ampunan untukmu), agar Dia mengeluarkan kamu dari kegelapan kepada cahaya (yang terang). Dan Dia Maha Penyayang kepada orang-orang yang beriman."

(Al-Ahzab 33:41-43)



Allah berfirman lagi:

" Dan ingatlah Tuhanmu dalam hatimu dengan rendah hati dan rasa takut dan dengan tidak mengeraskan suara, pada waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai.:

(Al-A'raaf 7:205)



Hamba Yang Mensyukuri Nikmat

Pernah tak kita berfikir sejenak. Kita hidup kat atas bumi Allah kita ada kena bayar sewa tak?
Udara yang kita hirup hari2,setiap saat.. ada dikenakan bayaran tak...macam kita bayar bil air ngn
bil elektrik..ada Allah minta bayaran?? Tak de kan..Maka, jadilah kita insan yang bersyukur...tapi
bagaimana cara kita bersyukur kepadaNya? Dengan melanggar perintahNya? Dengan hidup bersuka
ria di muka bumi? Dengan melakukan kerosakan di muka bumi?


Firman Allah:

"Maka nikmat Tuhanmu yang manakah kamu dustakan" (Ar-Rahman 55:13)


Ayat ini telah diulang sebanyak 32 kali di dalam surah ini....Baginda Rasulullah SAW dikenali sebagai
abdan syakuura (hamba yang banyak bersyukur). Setiap langkah dan tindakan baginda merupakan
tanda kesyukuran kepada Allah SWT padahal baginda merupakan kekasih Allah. Inikan pula kita
yang disaluti segunung dosa masih lagi tidak mahu bersyukur..


Adakah bukti kesyukuran kita kepada Allah Ta'ala sudah memadai dengan mengucap "Alhamdulillah"???
Abu Hazim Salamah bin Dinar berkata, "Perumpamaan orang yang memuji syukur kepada Allah
hanya dengan lidah, namun belum bersyukur dengan ketaatannya, sama halnya dengan orang yang berpakaian hanya mampu menutup kepala dan kakinya, tetapi tidak cukup untuk menutupi seluruh tubuhnya. Apakah pakaian sedemikian dapat melindungi daripada cuaca panas atau dingin?"



Bersabda Rasulullah SAW:

"Tidak akan melangkah seorang hamba itu pada hari kiamat hingga ditanya apa yang dihabiskan dalam umurnya, apa yang dilakukan menurut ilmunya, ke mana hartanya diusahakan dan dibelanjakan serta apa yang dibuat oleh tubuh badannya terhadap segala ujian dan tanggungjawab.."(hadith riwayat at-Tirmizi)


2 comments:

nurilham7 said...

perhatian...sbnrnya saya tak tau nk letak tajuk pe utk entri...so saya hentam je tajuk tuh..cam tajuk lagu aiman plak..huehehe

Kholah Afifah said...

gempak tajuk zatil.... bm mesti A1 ni...